29.01.202003:19 GBP/USD. Gairah suku bunga: akankah Bank of England lunakkan kebijakan moneter?

Long-term review

Exchange Rates 29.01.2020 analysis

Rapat pertama Bank of England tahun ini menarik lebih banyak perhatian daripada rapat Federal Reserve bulan Januari. Ini tidak mengejutkan. Selama Mark Carney memimpin BoE, kemungkinan regulator memotong suku bunga belum setinggi sekarang.

Ingat bahwa suku bunga Bank of England tetap tidak berubah, sebesar 0,75% sejak Agustus 2018. Penurunan terakhir terjadi pada tahun 2016.

Untuk pertama kalinya sejak Agustus, indeks aktivitas bisnis di sektor layanan Inggris naik di atas 50, menunjukkan pengembangan sektor. PMI gabungan telah memuncak sejak September 2018. Data terbaru mengenai ketenagakerjaan dan pertumbuhan upah menunjukkan pasar tenaga kerja yang relatif sehat di negara ini. Pada saat yang sama, laporan mengenai PDB, produksi industri, inflasi dan penjualan ritel mengecewakan.

Dengan demikian, BoE memiliki alasan untuk menurunkan suku bunga, dan keadaan ini menarik pasangan GBP / USD ke batas bawah kisaran jangka menengah konsolidasi $ 1.3000-1.3350.

Exchange Rates 29.01.2020 analysis

Karena pergolakan politik yang terkait dengan Brexit sejauh ini telah surut menjadi latar belakang, pound dengan bersemangat menanggapi statistik makro di seluruh Inggris. Bahkan roller coaster pasangan GBP / USD dengan latar belakang rilis indeks pembelian manajer Inggris terlihat cukup dapat dimengerti. Ketika semua orang membeli, ada peluang besar untuk mengambil untung dari posisi beli.

Pound juga sensitif terhadap perubahan peluang pelonggaran kebijakan moneter BoE, yang, sebelum rilis data aktivitas bisnis Januari, melonjak di atas 70%, kemudian turun menjadi 52%, dan kemudian naik menjadi 60%.

Apapun keputusan yang diambil bank sentral pada rapat mendatang, pasangan GBP / USD kemungkinan tidak akan bertahan.

Menurut prakiraan konsensus analis Bloomberg, Komite Kebijakan Moneter Bank of England akan memiliki enam suara dibanding tiga untuk mempertahankan suku bunga di angka 0,75%. Keadaan ini dan fakta bahwa spekulan para skeptis terhadap gagasan pelemahan kebijakan moneter BoE (pada akhir pekan pada 21 Januari, posisi bullish dalam mata uang Inggris di pasar derivatif turun cukup sedikit) dapat memainkan trik pada pound.

Jika BoE menurunkan suku bunga sebesar 25 basis poin, maka pasangan GBP / USD dapat dengan mudah turun ke titik 1.2900 di tengah penjualan pound berskala besar oleh hedge fund dan manajer aset. Sementara itu, mereka lebih memilih menyingkir dan tidak memaksakan sesuatu.

Pertahanan suku bunga di level saat ini dapat mengakibatkan pertumbuhan pound ke titik 1.3100-1.3140.

Adapun mengenai prospek jangka panjang, penggemar mata uang Inggris mengatakan bahwa bahkan pelonggaran tingkat moneter BoE tidak akan mengakhiri tren bullish dalam GBP / USD. Menurut mereka, peningkatan lanskap politik di Inggris akan berkontribusi pada masuknya modal asing ke negara ini. Bear bertaruh pada kesulitan dalam negosiasi dagang antara London dan Brussels, yang dapat menyebabkan peningkatan ketidakpastian dan penurunan aktivitas bisnis di Inggris.

Dilakukan oleh Viktor Isakov,
Ahli analisa
InstaForex Group © 2007-2020
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.